Giliran Amerika Serikat dan Eropa Usir Diplomat Rusia

Beberapa waktu lalu, tersiar kabar jika Rusia telah mengusir 23 diplomat Inggris.Inggris tidak menerima dan langkah itu didukung oleh Amerika Serikat dan Eropa.Amerika Serikat dan sekutu-sekutunya telah di Eropa mengusir puluhan diplomat Rusia sebagai tanggapan terkoordinasi terhadap kematian mata-mata Rusia di Inggris.Inggris menuduh jika Rusia berada di balik kematian mata-mata tersebut berdasarkan temuan adanya racun yang digunakan untuk membunuh mata-mata tersebut buatan Uni Soviet.

Amerika dan Eropa Usir Diplomat Rusia

Presiden AS Donald Trump telah memerintahkan 60 diplomat Rusia untuk meninggalkan negara itu. Jerman, Prancis, Ukraina, Kanada dan berbagai negara Eropa juga telah mengusir diplomat Rusia. Rusia menyebut langkah itu sebagai “gerakan provokatif” dan bersumpah untuk membalasnya. Sebelumnya, Rusia menyangkal tuduhan Inggris terhadapnya atas keracunannya Sergei Skripal dan putrinya, Yulia, di Salisbury, Inggris bagian selatan. Keduanya dalam kondisi kritis walaupun sudah agak stabil di rumah sakit.

Para pemimpin Uni Eropa sepakat pada pekan lalu dengan mengatakan kemungkinan besar Rusia berada di belakang keracunan sang mata-mata. Perdana Menteri Inggris Theresa May mengatakan unjuk rasa solidaritas memberi pesan yang kuat. Dia mengatakan dari kantor Mrs May;

“Kami menyambut langkah hari ini oleh sekutu kami, yang jelas menunjukkan bahwa kita semua berdiri bahu-membahu dalam mengirimkan sinyal terkuat ke Rusia yang tidak dapat terus mencemooh hukum internasional.”

Menteri Luar Negeri Boris Johnson mengatakan “Tanggapan internasional yang luar biasa saat ini (yang dilakukan) oleh sekutu kita adalah sebagai sejarah pengusiran kolektif terbesar dari para perwira intelijen Rusia yang pernah ada dan akan membantu membela keamanan kita bersama. Rusia tidak dapat melanggar aturan internasional dengan bebas dari hukuman.”

Tindakan AS juga merupakan langkah terbesar melawan Rusia sejak era Perang Dingin dan permusuhan dengan Uni Soviet. Di sisi lain, kementerian luar negeri Rusia mengatakan gerakan itu menunjukkan kelanjutan dari “jalur konfrontatif”. “Tak perlu dikatakan bahwa tindakan tidak ramah oleh sekelompok negara ini tidak begitu saja terjadi dan kami akan bereaksi terhadapnya,” kata pernyataan itu.

Jumlah Diplomat yang Diusir

Berikut ini catatan jumlah diplomat Rusia yang diusir dari Inggris, Amerika, Eropa dan lainnya;

  • Inggris mengumumkan telah mengusir 23 diplomat Rusia awal bulan ini.
  • AS: 60 diplomat
  • Negara-negara UE: Prancis (4); Jerman (4); Polandia (4); Republik Ceko (3); Lituania (3); Denmark (2); Belanda (2); Italia (2); Estonia (1); Kroasia (1); Finlandia (1); Latvia (1); Rumania (1)
  • Ukraina: 13
  • Kanada: 4

Kenapa mereka melakukannya?Presiden Dewan Eropa Donald Tusk mengatakan 14 negara Uni Eropa telah memutuskan untuk mengusir diplomat Rusia sebagai reaksi langsung dari pertemuan yang diadakan pekan lalu, tentang peristiwa keracunan Salisbury.”Langkah-langkah tambahan, termasuk pengusiran bandar togel sgp lebih lanjut dalam kerangka kerja bersama Uni Eropa ini tidak akan dikecualikan dalam beberapa hari dan minggu mendatang,” katanya.

Departemen luar negeri AS mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Pada tanggal 4 Maret, Rusia menggunakan racun saraf kelas militer untuk mencoba membunuh seorang warga negara Inggris (mantan mata-mata Rusia) dan putrinya di Salisbury. “Serangan ini pada negara sahabat kami, Inggris, membuat banyak nyawa tak berdosa beresiko dan mengakibatkan luka serius pada tiga orang, termasuk seorang perwira polisi.”

Ini disebut sebagai serangan “pelanggaran keterlaluan dari Konvensi Senjata Kimia dan pelanggaran hukum internasional”.Akibatnya, AS mengusir 48 utusan di kedutaan Rusia di Washington dan 12 lagi di PBB di New York. Mereka juga akan memerintahkan penutupan konsulat Rusia di Seattle. Atas peristiwa ini juga pertunjukan solidaritas berbagai negara yang melawan rusia bisa dikatakan sangat luar biasa.